top of page

Pengertian Persediaan dan Jenis-Jenisnya


Gambar sebuah gudang yang berisi tumpukan kardus dan sebuah forklift
Pengertian dan jenis-jenis persediaan

Persediaan merupakan salah satu aset penting bagi perusahaan, khususnya bagi perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan dan manufaktur. Untuk melakukan pegelolaan keuangan yang baik dan efisien, sangat penting untuk memahami secara menyeluruh definisi dan klasifikasi barang. Artikel ini membahas tentang pengertian persediaan dan jenis-jenisnya dalam akuntansi.

Pengertian Persediaan

Persediaan didefinisikan sebagai aset yang dimiliki oleh perusahaan dalam bentuk barang dan siap untuk dijual atau digunakan dalam proses produksi. Persediaan merupakan salah satu aset lancar yang paling penting bagi perusahaan, terutama bagi perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan dan manufaktur.


Jenis-Jenis Persediaan

Secara umum, persediaan dapat diklasifikasi menjadi 3 jenis utama, yaitu :

  1. Persediaan barang dagang merupakan persediaan yang dibeli oleh perusahaan untuk dijual kembali kepada pelanggan. Contohnya persediaan toko pakaian, persediaan bahan makanan di supermarket, dan lain sebagainya.

  2. Persediaan bahan baku merupakan persediaan bahan baku yang akan digunakan dalam proses produksi. Contohnya tepung terigu untuk membuat roti, kayu untuk membuat furnitur, dan lain sebagainya.

  3. Persediaan barang dalam proses merupakan persediaan barang yang telah melalui beberapa tahap dalam proses produksi, tetapi belum selesai dan siap untuk dijual. Contohnya produk setengah jadi yang masih dalam proses perakitan, bahan baku tang telah dicampur tetapi belum dicetak, dan lain sebagainya.


Persediaan memiliki peran penting dalam kelancaran operasi perusahaan. Persediaan yang dikelola dengan baik dapat membantu perusahaan untuk :

  • Memenuhi permintaan pelanggan : Persediaan yang memadai akan memastikan bahwa perusahaan dapat memenuhi permintaan pelanggan dengan tepat waktu.

  • Mengurangi biaya : Persediaan yang optimal dapat membantu perusahaan untuk mengurangi biaya penyimpanan, pemesanan, dan transportasi.

  • Meningkatkan efisiensi : Persediaan yang terkelola dengan baik dapat meningkatkan efisiensi proses produksi dan distribusi.


Namun, persediaan yang berlebihan juga dapat menimbulkan kerugian bagi perusahaan, seperti :

  • Biaya penyimpanan : Persediaan yang berlebihan membutuhkan ruang penyimpanan yang besar dan biaya pemeliharaan yang tinggi.

  • Kerusakan : Persediaan yang disimpan terlalu lama dapat mengalami kerusakan atau kadaluarsa.

  • Keusangan : Persediaan yang tidak laku dapat menjadi usang dan kehilangan nilainya.

3 tampilan0 komentar

Comments


bottom of page